KONSEP PENYESUAIAN DIRI YANG SEHAT

KONSEP PENYESUAIAN DIRI YANG SEHAT

Apa yang dimaksud penyesuaian diri? selama ini kita mengetahui kata penyesuaian diri, tetapi apa sih yang dimaksud penyesuaian diri? lalu bagaimana konsep penyesuaian diri yang sehat?

            penyesuaian diri merupakan istilah yang sulit untuk didefinisikan secara tepat, hal ini dikarenakan penyesuaian diri mengadung banyak arti, kriteria untuk menilai penyesuaian diri tidak dirumuskan secara jelas. Menurut W.A Gerungan (1996) menyebutkan bahwa “ penyesuaian diri adalah mengubah diri sesuai dengan keadaan lingkungan, tetapi juga mengubah lingkungan sesuai dengan keadaan (keinginan diri).” Menurut Soeharto Heerdjan (1987) penyesuaian diri adalah usaha atau perilaku yang tujuannya mengatasi kesulitan dan hambatan.” Menurut Ali dan Asrori (2005) penyesuaian dir didefinisikan sebagai suatu proses yang mencakup respon-respon mental dan perilaku yang diperjuangankan individu agar dapat berhasil mengahadapi kebutuhan-kebutuhan internal, ketegangan, frustasi, konflik, serta untuk menghasilkan kualitas keselarasan antara tuntutan dari dalam diri individu dengan tuntutan dunia luar atau lingkungan tempat individu itu berada.” Jadi, penyesuaian diri adalah suatu proses atau usaha individu untuk mengatasi kesulitan dan hambatan secara fisik maupun mental dalam diri agar diterima lingkungan.

 Aspek-aspek penyesuaian diri

Menurut Fatimah (2006) penyesuaian diri memiliki dua aspek, yakni penyesuaian pribadi dan penyesuaian sosial. Penyesuaian pribadi adalah kemampuan seseorang untuk menerima diri demi tercapainya hubungan yang harmonis antara dirinya dengan lingkungannya. Sedangkan,  kemampuan untuk mematuhi nilai dan norma sosial yang berlaku didalam masyarakat guna diterima dalam lingkungannya.

Karakteristik

Penyesuaian diri yang positif menurut Supriyo (2008:91) adalah

  • Mampu memerima dan memahami diri baik kelebihan dan kekurangan.
  • Mampu menerima dan menilai kenyataan diluar dirinya secara objektif.
  • Mampu bertindak sesuai dengan potensi.
  • Memiliki perasaan aman yang memadai.
  • Rasa hormat dan mampu bertindak toleran kepada sesama.
  • Bersikap terbuka dan sanggup menerima umpan balik.
  • Memiliki kestabilan psikologis terutama kestabilan emosi.
  • Mampu bertindak sesuai norma yang berlaku, serta selaras dengan hak dan kewajibannya.

 

SUMBER :

Samiun, Y. (2006). Kesehatan Mental 1. Yogyakarta: Kanisius.

Sunaryo. (2004). Psikologi untuk Keperawatan. Jakarta: EGC.

Ali, M. & Asrori, M. (2005). Psikologi Remaja Perkembangan Peserta Didik. Jakarta : PT Bumi Aksara.

Fatimah, N. (2006). Psikologi perkembangan. Bandung : Pusaka Setia.

Supriyo. (2008). Studi Kasus Bimbingan dan Konseling. Semarang: Nieuw Setapak.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s